Penulisan Kata yang Benar "keluar" atau "ke luar"? Dipisah atau disambung

8/16/2018

Sobat Literasi, Mungkin kamu sering menemukan kata "keluar", tapi di sisi lain mungkin juga kamu sering menemukan kata tersebut penulisannya dipisah, yaitu "ke luar". Sebenarnya yang mana penulisan yang benar dan baku menurut ejaan bahasa Indonesia? Dipisah apa disambung, menggunakan spasi atau tidak? Ini Jawabannya:

Kata depan di, ke, dan dari ditulis terpisah dari kata yang mengikutinya, kecuali di dalam gabungan kata yang sudah lazim dianggap sebagai satu kata, seperti kepada dan daripada.

Maka jika fungsinya sebagai kata depan, penulisan yang benar adalah "ke luar", bukan "keluar".

Berikut contoh kalimatnya:
- Ia membuka jendela dan melihat ke luar ruangan.
- Kendaraan yang datang ke dalam kota lebih banyak dari kendaraan yang pergi ke luar kota.

Jika fungsinya sebagai kata kerja, penulisannya disambung, yaitu "keluar" bukan "ke luar"

Berikut contoh kalimatnya:
- Ia masuk kelas dan keluar kelas sesuka hatinya.
- Setelah tanah dibor, air pun keluar.

Perbedaannya adalah jika kata "ke luar" lawan katanya adalah "ke dalam". Sementara kata "keluar" lawan katanya adalah "masuk".

Itulah cara penulisan kata "keluar" dan "ke luar", beserta contoh kalimatnya.

Pelajari cara penulisan lainnya serta teknik edit naskah di Panduan Rahasia Edit Naskah yang bisa didapatkan di www.editnaskah.com

Mari menyebarkan info, ilmu dan inspirasi

Masukkan email untuk dapat Artikel Terbaru, GRATIS!


202 Panduan & template layout buku >> cek www.layoutbuku.com

Panduan Rahasia Edit Naskah >> cek www.editnaskah.com

137 Template & panduan desain cover >> cek www.powercover.rasibook.com

Lihat Cara Menerbitkan Buku di Rasibook >> http://www.rasibook.com/p/paket-penerbitan.html

Related Posts

Previous
Next Post »
Comments
0 Comments